Pasir KOPO: Jambu kopo (si “klampok”)-na geus sirna

Tatang M. Amirin

Di desa Maja, Majalengka,  sisi kulon aya pasir, sabagian geus pinuh ku makam. Baheula mah kungsi aya makam cina sagala. Ngan basa rek ngadegkeun SMP jeun nyieun lapangan sepak bola, eta makam cina teh digusur.

Pasir teh aya dua nu dingaranan, hiji Pasir Kopo, hiji deui Pasir Dogdog. Teuing barudak ayeuna mah masih nyarahoeun henteu nu palebah mana nu disebut Pasir Kopo jeung nu mana Pasir Dogdog teh.

Ari Pasir Dogdog mah lah gampang kataksir. Enya pan ngaranna dogdog, bedug leutik. Ngan ku naon dingaranan Pasir Dogdog, naon patula-patalina jeung dogdog (atawa sora dog-dog-dog?), eta mah teuing caritana.

Anu panasaran wae teh eta ngaran kopo. Apan di Bandung ge aya Jalan Kopo. Nya naon atuh ari kopo teh. Paling-paling ngaran tutuwuhan (ditaksir kitu, ambeh gampang).

Atuh ditalungtik dina internet. Alhamdulillah nya aya dina internet teh. Mangpaat nya aya internet teh, bisa patukeur pangaweruh. Kapanggih tah. Horeng ari kopo teh di Jawa mah disebut klampok. Inget weh ka desa Klampok di Banjarnegara Jawa Tengah. Kaasup daerah industri keramik di dinya teh.

Naon atuh ari kopo atawa klampok teh? Geuning jambu ta teh. Jambu kopo atawa jambu klampok. Tah di Kulon Progo (ibukotana Wates), Yogyakarta, mah aya tangkal jambu klampok nu geus ratusan taun umurna. Kawas kieu yeuh. Gede pisan, nya!

pohon jambu klampok

Tah ieu carita ngeunaanana.

Adalah sebuah tradisi pesta rakyat desa Salamrejo, Kecamatan Sentolo, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta yang diadakan setiap tanggal 10 Suro tahun Jawa, [sebagai] sebuah penghargaan untuk cikal bakal desa tersebut yang bernama Ki Kertoyudha. [Acara tersebut] terdiri dari berbagai rangkaian upacara, antara lain pentas tari tayub, pentas seni jathilan, dan juga doa bersama untuk tolak bala. [Acara berlangsung] di dekat sebuah pohon jambu klampok yang kira kira sudah berumur lebih dari 500 th berdampingan dengan sebuah sendang kecil yang jernih [yang] dinamai SENDANG KLAMPOK dan  sebuah surau atau masjid kecil. Tradisi ini di yakini penduduk setempat dapat membawa ketentraman, kedamaian, serta kerukunan bermasyarakat, dan tentu saja diberkati oleh TuhanYME.

Kawas naon atuh ari jambu kopo atawa jambu klampok teh? Tah ieu conto buahna ti Madura.

jambu_klampok_madura_atau KOPO

Masih hoyong terang jelentrehanana ihwal jambu kopo? Tah ieu mangga aos!

Jambu kopo atau Jambu mawar hutan (Syzygium densiflora) memiliki nama daerah berbeda-beda. Di Sunda (Jabar) selain disebut sebagai jambu kopo, juga dikenal sebagai kopo badak atau petag.

Di Jawa Timur dan Jawa Tengah jambu ini dikenal dengan jambu alas, jambu kelampok, jambu wana, jambon, klampok, atau klampok arum. Di Madura dikenal dengan nama kelampok bato.

Jambu kopo tersebar di seluruh Jawa, di hutan-hutan terbuka, di daerah dekat sumber air dengan ketinggian 5 –  1500 m dpl.

Pohon jambu kopo tumbuh besar dan kuat, tingginya antara 2-5 m, cabang-cabangnya berbentuk galah berwarna coklat kemerahan. Daunnya berukuran 3-10 cm x 12,5- 37 cm.

Bunganya terletak di ranting, tapi kadang tumbuh di ketiak daun paling atas dan bunganya bercabang. Tabung kelopak tingginya 8-15 mm, berwarna merah, tajuknya putih agak merah, panjangnya 1,5-2 cm. Tangkai sari sebelah bawah berwarna merah dan sebelah atas berwarna putih. Tangkai putik panjangnya 3,5-4,5 cm. Bunganya muncul sepanjang tahun.

Demikian pula buahnya. Buahnya tidak enak dimakan, berukuran 2,75-3,5 cm, dan berwarna ungu-merah. (Leuh, pan nu ti Madura meh hejo, nya!)

Tanaman ini potensial untuk batang bawah. Meski besar, batangnya tak beraturan, bengkok-bengkok sehingga tak dimanfaatkan untuk bahan bangunan.

Namun batang ini dapat digunakan untuk kayu bakar. Dan kulit kayunya dapat digunakan sebagai bahan pewarna (warnanya kecoklatan).

Selain Syzygium densiflora yang memang secara umum sudah dikenal sebagai jambu kopo, sebenarnya masih ada empat jenis Syzygium lainnya yang kurang diketahui manfaatnya.

Keempat Syzygium tersebut adalah:

1. S. syzygiodes atau Eugenia cymosa. Di Jawa Barat tumbuhan ini dikenal sebagai kopo dan kisireum. Sedang di Jawa Tengah dan Jawa Timur disebut manting. Tanaman ini tersebar di seluruh Jawa pada ketinggian 100-1200 m dpl, yakni di hutan campuran atau hutan jati.

2. S. litoral. Tanaman ini asli Jawa. di Jawa Barat tanaman ini disebut kopo laut; di Jawa Tengah dan Jawa Timur di kenal sebagai jembluk, jembluk kerikil, atau kelampok watu. Sedangkan di Madura disebut kelampok. (Tah, meureun nu ieu nya nu hejo teh!?).  Tanaman ini tersebar di Jawa, tumbuh di hutan-hutan, terutama disepanjang aliran sungai. Bila daunnya diremas-remas mengeluarkan bau harum semerbak.

3. S. racemasum atau E. jamboloides. Di Pasundan tanaman ini disebut kopo mangut, resep, atau risep. Sedangkan di Madura disebut kelampok bato. Tumbuhan ini tersebar di seluruh Jawa, tumbuh di hutan campuran dan hutan jati.

4. S. suringariaum atau E. suringariana. Di Pasundan jambu ini disebut kopo lalay. Tumbuhan ini sebagian besar tersebar di Jawa Barat, tepatnya di hutan-hutan dengan ketinggian 900-1200 m dpl.

Tah ieu mah beda deui ngaran ilmiahna teh, sok sanajan kopo. Ieu mah syzigium cymosum.

syzcymum-KOPO

Tah ieu informasi lain deui ngeunaan jambu kopo nu aya di Cukang Taneuh (Green Canyon) di Cijulang Ciamis.

Namun, tumbuhan yang mendominasi sepanjang aliran sungai selain pohon kelapa, terdapat pohon jambu kopo (sejenis jambu air berwarna putih). Pohon itu hanya berbuah saat menjelang pergantian musim dari penghujan menuju musim kemarau.

Jadi, pelakan jambu kopo deui atuh Pasir Kopo teh. Jambu kopo nu mana wae. lah!

2 thoughts on “Pasir KOPO: Jambu kopo (si “klampok”)-na geus sirna

    • Legok mah nyaho. Ngan owew-na nu can kapaluruh, tina kecap naon. Moal enya tina wewe (legokwewe), atawa owe Cina (legokowe) tina kecap kowe (legok kowe) Jawa Jogja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s