VARIABEL dan objek penelitian

Tatang M. Amirin

Edisi 31 Mei 2009

Dalam beberapa literatur metodologi penelitian sesuatu yang akan (sedang) diteliti kerap kali disebut sebagai variabel penelitian. Dengan kata lain, variabel penelitian dianggap sama dengan objek penelitian. Benarkah? Tentu tidak. Variabel penelitian merupakan objek penelitian, benar; tetapi objek penelitian tidak sama dengan variabel penelitian. Apa sebenarnya yang disebut variabel (dalam) penelitian itu?

Jika seseorang peneliti akan meneliti “hubungan motivasi kerja dengan prestasi kerja”, misalnya, yang menjadi objek penelitiannya adalah hubungan motivasi kerja dengan prestasi kerja, bukan motivasi kerja atau prestasi kerja. Motivasi kerja dan prestasi kerja merupakan variabel yang ada dalam penelitian tersebut. Jadi, dalam penelitian tersebut ada dua variabel, yaitu motivasi kerja dan prestasi kerja. Kenapa disebut variabel?

Sesuatu disebut variabel (lawannya konstan) apabila sesuatu tersebut di dalamnya terkandung sifat-sifat yang bervariasi, atau sesuatu tersebut bisa “divariasikan.” Variabel (“variable” = vary + able) mengandung makna sesuatu yang bervariasi, beragam, berbeda-beda, berubah-ubah, atau bisa diubah atau berganti (“varying; likely to change“), dan juga yang bisa diberagamkan (“that can be varied“). Jadi, sesuatu (hal, benda dsb) disebut variabel apabila sesuatu itu mengandung keragaman sifat keadaan, bisa diberagamkan, bisa diubah-ubah, atau berubah (berganti).

Perhatikan pernyataan-pernyataan ini:

“Wah, hari ini engkau tampak cantik sekali.”

“Prestasi belajar murid-murid tahun ini sangat memuaskan!”

“Ada dua orang murid yang tidak hadir sekolah hari ini.”

“Cantik sekali” berbicara tentang kecantikan, “sangat memuaskan” berbicara tentang prestasi belajar, sedangkan “tidak hadir sekolah” berbicara tentang kehadiran (mengikuti pelajaran). Kecantikan, prestasi belajar, dan kehadiran semuanya merupakan sesuatu (hal) yang disebut variabel, karena di dalam dirinya (hal tersebut) terkandung adanya sifat keadaan yang bisa bervariasi, bisa berubah, bisa diubah.

“Hari ini ia tampak cantik sekali,” kemarin tidak cantik, atau kurang cantik (alias jelek atau buruk rupa). “Prestasi belajar murid sekarang ini sangat memuaskan (alias baik atau tinggi),” kemarin atau besok mungkin kurang atau tidak memuaskan (tidak baik, atau tidak tinggi). “Hari ini ada murid yang tidak hadir,” kemarin dan besok mungkin semua hadir, tidak ada yang tidak hadir.

Cantik (kecantikan) mengandung keragaman: sangat buruk rupa sampai dengan sangat cantik sekali. Prestasi belajar mengandung keragaman: sangat jelek atau rendah sekali sampai dengan sangat baik atau tinggi sekali. Kehadiran mengandung keragaman (walau hanya ada dua ragam): hadir dan tidak hadir. Hal-hal (konsep = “concept“) yang di dalam dirinya terkandung keberagaman itu disebut sebagai variabel. Hal-hal dimaksud bisa berupa apapun, apakah berupa benda, keadaan, sifat, sikap dan sebagainya.

Perubahan sifat keadaan sesuatu variabel dapat mempengaruhi sifat keadaan variabel lain yang terkait. Misalnya, perubahan cuaca (variabel cuaca), yaitu hujan atau panas, dapat mempengaruhi variabel banyaknya (volume) penjualan es krim. Jika cuaca panas, es krim banyak terjual, dan sebaliknya. Berdasarkan kenyataan tersebut kita dapat membuat beberapa pernyataan sebagai berikut:

[] Banyak sedikitnya es krim yang terjual tergantung pada keadaan cuaca (hujan atau panas).

[] Ada korelasi antara keadaan cuaca dan volume penjualan es krim.

Oleh karena variabel volume (banyak sedikitnya) penjualan es krim itu tergantung pada (= depend on) variabel cuaca, maka volume penjualan es krim itu disebutlah sebagai “dependent variabel” [variabel yang — perubahannya, dalam hal ini banyak atau sedikit– tergantung pada perubahan atau pergantian sifat keadaan variabel lain, dalam hal ini cuaca: panas atau hujan]. Variabel cuaca sendiri disebut sebagai “independent variable” (variabel yang tidak tergantung; variabel bebas, tidak terikat perubahannya pada variabel lain –karena justru ialah yang “mempengaruhi yang lain). Variabel independen disimbulkan secara statistik sebagai variabel X, sementara variabel dependen disimbulkan sebagai variabel Y.

Itulah kisah variabel penelitian. Variabel penelitian “dimunculkan ke permukaan” (dikemukakan) dalam penelitian karena:

(1) Sebagian penelitian berupaya mengait-kaitkan (mengasosiasikan, mengkorelasikan) sesuatu hal (ujud, entitas) dengan sesuatu (ujud, entitas) lainnya, sebagai pertautan “semacam sebab – akibat” (X berkorelasi dengan Y; X menyebabkan Y).

(2) Oleh karena secara logika perkaitan antar ujud (entitas) itu harus bersinggungan dengan “variasi” (keragaman perubahan sifat keadaan: sejenis tinggi-rendah), maka ujud (atau ujud-ujud) tersebut disebutlah sebagai variabel (sesuatu yang mengandung sifat keadaan keberagaman). Pola pikir dasarnya adalah: perubahan sifat keadaan pada variabel yang satu akan mempengaruhi sifat keadaan yang lain.

“Pengaruh” (korelasi) itu dapat terjadi dalam dua pola:

(1) Korelasi positif, yaitu jika variabel X bersifat keadaan plus (tinggi, banyak dsb) menjadikan variabel Y juga plus (tinggi, banyak juga). Misalnya: Kedisiplinan belajar yang tinggi (X plus) membuat prestasi belajar tinggi (Y plus).

(2) Korelasi negatif, yaitu jika variabel X bersifat plus (tinggi) menjadikan Y minus (rendah), dan sebaliknya, jika X minus justru menjadikan Y plus. Misalnya: Sedikit atau tidak pernah menggunakan minuman keras (X minus) menjadikan daya pikir tinggi (Y plus), sebaliknya, banyak mengkonsumsi miras (X plus) menjadikan daya pikir atau daya nalar rendah (Y minus).

Apabila sesuatu tidak mempunyai keberagaman, maka sesuatu itu selain tidak bisa disebut sebagai variabel, tidak pula akan “mengubah” sesuatu yang lain. Ambil contoh dosen mengajar dengan metode ceramah (sama, tidak beragam) kepada sekelas mahasiswa. Prestasi belajar mahasiswa yang bervariasi (ada yang tinggi ada yang rendah) tidak ada kaitannya (bukan “pengaruh”) metode ceramah tersebut, karena metodanya sama (seragam, tidak beragam). Karena tidak beragam disebutlah sebagai sesuatu yang konstan, lawan variabel.

Jika seseorang akan meneliti “faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan Sekolah XYZ memperoleh sertifikat ISO”, manakah yang menjadi variabel penelitiannya? Objek penelitiannya faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan Sekolah XYZ memperoleh sertifikat ISO.” Variabelnya? Faktor-faktor yang mempengaruhi (?). Ada keberagaman tidak (tinggi rendah, banyak sedikit) pada faktor-faktor yang mempengaruhi tersebut? Tidak jelas? Tidak ada? Ya, sudah, itu bukan variabel! Kenapa dipaksanakan harus berbunyi variabel !!? Kelak kalau sudah diteliti, akan sangat amat banyak hal yang bersifat variabel tertemukan. Akan tetapi, variabel-variabel itu akan diapakan? Tergantung nanti kalau sudah tertemukan dari penelitian.

Variabel tidak ada kaitannya dengan sifat penelitian yang kuantiatif atau kualitatif. Variabel netral, tergantung pada sifat keadaan yang ada dalam sesuatu itu sendiri untuk disebut sebagai variabel atau kontas, atau tanpa embel-embel sebutan apapun dari keduanya (karena tidak diperlukan).

Tunggu dulu! Sejauh ini terkesan yang disebut variabel itu jika berjenjang (tinggi – sedang – rendah, banyak – cukupan – sedikit, dsb). Kehadiran mengikuti pelajaran kita sebut juga sebagai variabel, walaupun keberagamannya hanya ada dua: hadir – tidak hadir. Jadi, jenis kelamin itu variabel karena mengandung keberagaman jenis, yaitu laki-laki dan perempuan. Bisakah dikait-kaitkan dengan variabel lain? Bisa. Misalnya: Jenis kelamin (variabel X, yaitu apakah laki-laki ataukah perempuan) mempengaruhi kecepatan waktu penyelesaian pencangkulan tanah ladang (variabel Y).

Variabel yang keberagamannya bersifat bergolong (golongan darah, jenis kelamin, tipe kepemimpinan) disebut sebagai jenis variabel diskrit (discrete). Variabel yang keberagamannya bersifat berjenjang (bertingkat) semisal prestasi belajar, motivasi kerja, dsb. disebut jenis variabel kontinum (continuum).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s